Kemenkes Targetkan Pengendalian Kasus Dengue hingga 2030 

oleh

KEMENTERIAN Kesehatan (Kemenkes) menyampaikan target upaya menekan laju kasus penyakit dengue di Indonesia kurang dari 37 per 100 ribu penduduk pada 2030 mendatang.

“Sasarannya mengurangi angka kematian hingga 0,2% dan mengurangi jumlah kasus baru atau insiden rate nasional kurang dari 37 per 100 ribu penduduk pada 2030,” ujar Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kemenkes Didik Budijanto dalam temu virtual, Kamis (10/6).

Pemerintah sejauh ini memiliki 3 strategi utama dalam pengendalian kasus dengue. Rinciannya, pengendalian vektor, peningkatan surveilens dan deteksi dini, serta tata kelola kasus. Namun, setiap daerah memiliki tantangan yang berbeda.

Baca juga: Gejala DBD dan Covid-19 Mirip

“Misalnya pengendalian vektor yang harus memberdayakan masyarakat. Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik dan Pemberantasan Sarang Nyamuk belum menjadi budaya di masyarakat,” jelas Didik.

Tim pakar juga merumuskan masalah anggaran yang sudah diterjemahkan dalam operasional terintegrasi. Itu dengan dana subsidi Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) dan Dana Desa, yang disatukan dengan komitmen pemerintah pusat dan daerah.

“Pembahasan draft aturan baru juga melengkapi strategi pemerintah dalam upaya penanggulangan dengue. Seperti, penguatan sistem surveilans dan manajemen kejadian luar biasa, serta penguatan tata laksana dengue yang komprehensif,” imbuhnya.

Pihaknya berharap adanya peningkatan partisipasi dan kemandirian masyarakat, penguatan komitmen pemerintah pusat dan daerah, berikut partisipasi mitra dan multisektor. “Pengembangan kajian, penelitian dan inovasi sebagai dasar penetapan kebijakan berbasis bukti. Sehingga, bagaimana strategi itu terimplementasi dengan bagus,” terang Didik.

Baca juga: Pemerintah Teliti Sampel Varian Covid-19 di Kudus dan Bangkalan

Selain mewaspadai penularan covid-19, masyarakat juga diminta waspada terhadap penyebaran penyakit dengue. Ahli infeksi dan pediatri tropik dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusomo (RSCM) Mulya Rahma Karyanti menenkankan secara khusus gejala dengue pada anak ditandai dengan panas akut secara mendadak. Serta, memiliki ruam memerah yang khas pada wajah anak.

“Untuk covid-19 tidak mengakibatkan wajah anak memerah yang khas. Dominan dengue seperti demam, sakit kepala dan batuk, serta pileknya lebih ringan dibandingkan covid-19,” kata Mulya.

Dokter anak dari Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) itu menambahkan bahwa dengue juga menimbulkan muntah dan sakit perut. Sedangkan demam pada covid-19 terjadi dalam kurun waktu 5-7 hari, yang disertai batuk dan pilek. Namun, dia mengingatkan penyakit yang disebabkan nyamuk aedes aegypti ini dapat menjangkit segala usia, tidak hanya anak-anak.(OL-11)

 

 


Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *