Jepang Batalkan Laga Persahabatan Lawan Jamaika Karena Covid-19

oleh

LAGA persahabatan antara timnas sepak bola Jepang dan Jamaika dibatalkan setelah 10 pemain Jamaika tidak bisa masuk pesawat karena masalah pada tes Covid-19.

Pernyataan tersebut disampaikan Asosiasi Sepak Bola Jepang (JFA) seperti dikutip AFP, Selasa (1/6).

Jepang tadinya bakal menjamu tim ‘Reggae Boyz’ di Sapporo, Jepang, Kamis (3/6) sebagai pemanasan menghadapi pertandingan kualifikasi Piala Dunia melawan Tajikistan dan Kyrgyzstan bulan ini.

Tetapi hanya separuh skuad Jamaika yang tiba di Jepang untuk laga itu karena 10 pemain lainnya tertahan pada penerbangan lanjutan karena bermasalah dengan “metode tes pra-terbang,” kata JFA.

Ketua JFA Kozo Tashima mengungkapkan badan sepak bola ini tengah menyelidiki kejadian ini.

Sejumlah tim luar negeri sudah berdatangan di Jepang untuk menjalani pertandingan-pertandingan internasional melawan tim putra dan putri Jepang bulan ini.

“Kami mesti berhati-hati guna memastikan hal semacam ini tidak terjadi lagi,” kata Tashima dalam jumpa pers online. “Kami meminta pendapat dari para ahli dan kami menganalisisnya serta mencari tahu apa masalahnya.”

Tim Jamaika terbang ke Jepang dalam dua kelompok. Satu kelompok terbang dari AS dan satunya lagi dari Eropa.

Tashima mengatakan pemain-pemain Jamaika yang bermain di Eropa yang kebanyakan di Inggris, dicegah masuk penerbangan transit di Amsterdam, Belanda, ketika sertifikat negatif tes Covid-19-nya tidak layak.

Tashima mengaku tak tahu masalah persisnya, namun koran Gleaner di Jamaika menyebutkan bahwa para pemain itu menggunakan tes swab dari mulut dan lubang hidung, padahal Jepang “hanya menerima hasil tes PCR dari lubang hidung.”

Gleaner menyebutkan dua dari sepuluh pemain itu adalah pemain Watford Andre Gray dan pemain Bristol City Adrian Mariappa.

Jepang mulai bergeliat yang ditandai dengan sudah berdatangannya atlet-atlet mancanegara. Tim sofbol Australia menjadi tim pertama yang tiba untuk menghadapi Olimpiade Tokyo 2020 Selasa pagi tadi.

Mereka semua sudah di vaksin tetapi tetap diwajibkan memiliki hasil tes negatif sebelum berangkat dan tiba di Jepang. (AFP/OL-09)


Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *