Jamkrindo Pacu UMKM Naik Kelas

oleh

PT Jaminan Kredit Indonesia atau Jamkrindo terus berkomitmen memacu UMKM Naik Kelas. Hal ini penting karena UMKM merupakan pondasi perekonomian nasional dan berkontribusi bagi kebangkitan ekonomi nasional.

Direktur Utama Jamkrindo Putrama Wahju Setyawan mengatakan Jamkrindo sebagai perusahaan penjaminan terbesar, terlibat aktif dalam upaya mendorong agar UMKM bisa naik kelas. Ia menilai penguatan UMKM ke depan dapat dilakukan dengan penguatan infrastruktur digital dan akses terhadap permodalan yang mudah dan tepat sasaran.

“Kami menyiapkan berbagai infrastruktur dan akses pendukung demi memberikan kemudahan pengajuan penjaminan. Tak lupa juga untuk mengakomodir kebutuhan UMKM dalam hal pemberdayaan sehingga kedepannya dapat menjadi UMKM Naik Kelas,” kata Putrama dalam acara Kick Off HUT ke 51 PT Jamkrindo dan talkshow UMKM di Jakarta, Jumat (30/4).

Sebagai salah satu inisiatif mendorong UMKM bisa naik kelas, Jamkrindo juga menggelar Talkshow Interaktif bertemakan ‘UMKM Naik Kelas untuk Tingkatkan Ekonomi Nasional’. Berbagai narasumber hadir antara lain; Direktur Bisnis Penjaminan Jamkrindo Suwarsito, Deputi Bidang Usaha Mikro Kementerian Koperasi dan UKM Eddy Satriya, Ketua Fokus UMKM Roy Baskoro dan perwakilan UMKM Mitra Binaan Jamkrindo.

Beberapa isu strategis diangkat dalam talkshow tersebut antara lain, strategi dan inovasi dalam mendukung pertumbuhan UMKM, potensi bisnis selama pandemi dan pasca pandemi serta langkah UMKM menjadi daya ungkit ekonomi nasional. Hadirnya perwakilan UMKM juga akan memberikan insight mengenai pengalaman pelaku UMKM dalam menghadapi situasi pandemi.

Semangat Kolaboratif

Dari sisi korporasi, Putrama mengungkapkan tema strategis perusahaan tahun ini yaitu Tuning & Consolidating Business to maintain sustainable performance. Dengan tema tersebut berbagai program strategis dilakukan antara lain pengelolaan portofolio yang prudent, penyempurnaan TI dalam proses bisnis dan juga penerapan four eyes principles sebagai bagian dari mitigasi risiko perusahan.

“Semangat kolaboratif dengan tata kelola perusahaan yang baik, kami kedepankan untuk mendukung visi induk holding Indonesia Financial Group yaitu menjadi grup keuangan non perbankan yang sehat, tepecaya dan dikelola dengan tingkat prudensi yang tinggi,” ujarnya.

Deputi Bidang Usaha Mikro Kementerian Koperasi dan UKM Eddy Satriya menjelaskan penjaminan menjadi salah satu komponen yang didorong Pemerintah dalam memulihkan ekonomi nasional melalui Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Kementerian bersama stakeholder terkait dan juga pihak swasta, serta asosiasi berkolaborasi untuk mendorong penyerapan produk-produk UMKM dan kebangkitan para UMKM dari dampak pandemi. “Saya merasakan sendiri antusias seluruh sektor yang terlibat termasuk BUMN dan teman-teman Startup turut membantu,” jelas Eddy

Pemilik Zayidan (Muslim Wear),  M. Yusuf Heru Purnomo mengatakan di masa Pandemi saat ini kolaborasi menjadi komponen yang penting bagi pelaku UMKM karena akan menghadirkan ragam kegiatan yang bermanfaat bagi pelaku usaha. Kegiatan tersebut ialah pelatihan peningkatan kapabilitas dan kapasitas UMKM, bantuan akses permodalan dan pemasaran. “Kita dari dari UMKM jangan mudah menyerah karena memang pandemi semua terkena dampaknya. Kita bisa belajar inovasi produk-produk lain,” katanya.

Adapun Ketua Fokus UMKM, Roy Baskoro mengungkapkan pentingnya UMKM untuk bisa “3-Go” yaitu Go Modern, Go Digital, dan Go Global. “Untuk mendukung UMKM naik kelas ini diperlukan kolaborasi pentahelix,” ungkap dia.(RO/E-1)


Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *